Memaksimalkan Keterbatasan Lahan dalam Bangun Rumah / Arsitektur Rumah

Masalah klasik ketika orang membangun rumah adalah keterbatasan lahan. Namun, keterbatasan jangan dijadikan alasan utama untuk mendapatkan ruang dalam yang luas. Untuk menghindari kesan sempit pada lahan terbatas, salah satu solusinya adalah dengan membuat ruangan multifungsi. Demikian halnya apa yang dilakukan oleh pasangan Dominicus Djarot P. dan Geraldine Sjachrial ketika membuat rumahnya di daerah Depok. Mereka membuat ruangan multifungsi yang merupakan gabungan antara ruang keluarga dan ruang makan. Ruangan dengan luas sekitar 25 m2 ini berfungsi juga sebagai ruang penghubung antara ruang tidur dengan bagian luar rumah dan ruang yang lain. Ruang tamu sengaja tidak dibuat di dalam rumah. Ruang tamu dibuat di bagian luar rumah yaitu di bagian teras. Hanya tamu-tamu yang sudah “dekat” yang diperbolehkan untuk bertandang masuk hingga ke dalam ruang keluarga.

Pandangan ke Samping
Lebar bagian depan tanah ini lebih besar dibanding panjangnya sehingga Djarot—yang berperan sebagai arsitek di rumahnya sendiri—merancang supaya pandangan dari dalam tidak selalu menghadap ke depan atau ke jalan. Karena itu dibuatlah pintu masuk yang tidak menghadap langsung ke jalan. Djarot membuat pintu masuk lewat bagian samping rumah. Ada dua pintu masuk, satu pintu khusus untuk penghuni yang masuk ke dalam melalui ruang makan, dan satu pintu lagi ada di bagian teras.

Selain ventilasi berupa jendela, dibuat juga lubang penghawaan yang ada di atas pintu dan jendela. Lubang ini mempunyai penutup yang menghadap ke dalam ruang yang dibuat dari kayu dan kawat kasa nyamuk.

Untuk mengesankan ruang ini bertambah luas, plafon ruang multifungsi ini dibuat mengikuti kemiringan atap. Dengan demikian didapat ruang dengan ketinggian sekitar 5,5 m dari permukaan lantai.

0 komentar: